Lionel Messi: Kisah dalam bulan-bulan pertama penyerang Paris St-Germain di Prancis

Gol pertama Messi untuk PSG adalah penyelesaian menakjubkan yang mengingatkan pada penampilan terbaiknya

Berita Bola – Ketika 150.000 kemeja Lionel Messi mulai dijual di situs web Paris St-Germain pada hari penandatanganannya diumumkan, mereka hilang dalam waktu tujuh menit.

PSG telah berada di sini sebelumnya, ketika Neymar menandatangani kontrak sekitar empat tahun sebelumnya, tetapi cukup adil untuk mengatakan bahkan mereka terkejut dengan kegembiraan yang menyambut kedatangan superstar Argentina Messi.

Namun, bagi pria itu sendiri, ini adalah pengalaman yang sama sekali baru. Dia bergabung dengan Barcelona sebagai anak laki-laki, berusia 13 tahun. Sekarang 34, dia dan keluarga mudanya menyesuaikan diri dengan kehidupan baru di kota yang terakhir dia kunjungi pada Desember 2019, ketika dia dipanggil untuk mengambil rekor Ballon d’Or keenamnya.

Sejak dia mendarat di Prancis pada bulan Agustus, semua orang di PSG telah melakukan upaya besar untuk membuatnya merasa diterima. Sebuah pertemuan kelompok diselenggarakan di rumah Ander Herrera, di mana sang pemain mengadakan barbekyu untuk merayakan ulang tahunnya, dan Messi telah merasa didukung di ruang ganti sejak dia tiba.

Bahkan mantan bek Real Madrid Sergio Ramos, dengan siapa Messi bersitegang dalam banyak kesempatan di Spanyol, dengan cepat menyambutnya, dan sebelum menandatangani dia telah membahas kemungkinan penandatanganan dengan Angel di Maria, Neymar dan Leandro Paredes.

Neymar bahkan menawarkan nomor punggung 10, yang ditolak Messi, dan memilih nomor 30 yang ia kenakan saat remaja saat melakukan debut seniornya untuk Barca.

Dia juga terkejut dengan kehangatan sambutan yang diberikan kepadanya oleh Kylian Mbappe – yang kebetulan berbicara bahasa Spanyol yang sempurna – serta pelawak tim yang beruntung, Marco Verratti.

Hubungan baik yang selalu dinikmati Messi dengan bos PSG dan rekan senegaranya Mauricio Pochettino adalah alasan lain mengapa kepindahan itu menarik. Mereka saling memahami, berbicara dalam bahasa yang sama baik secara harfiah maupun kiasan, dan berbicara di telepon tepat setelah diumumkan bahwa Messi akan meninggalkan Barcelona. Hubungan mereka adalah hubungan yang kembali entah bagaimana.

Pada hari pertama pelatihan PSG, Messi ditunjukkan beberapa peralatan olahraga oleh Sebastiano Pochettino, putra manajer. Messi tampak bingung, pertama karena dia geli bahwa anak kecil yang terakhir dilihatnya berlarian di sekitar flat Barcelona saat masih kecil sekarang adalah orang yang menyarankan rezim pelatihan. Kedua, dia tidak yakin apa yang harus dilakukan dengan peralatan itu. Ya, dia pernah melihatnya di Barcelona, ​​tetapi dia tidak pernah diminta untuk menggunakannya.

Itu adalah contoh lain dari perubahan untuk Messi, tetapi di luar lapangan segalanya lebih akrab. Dari pertandingan pertamanya, kemenangan 2-0 di Reims pada 29 Agustus, PSG telah bermain seperti tim yang dibangun di sekelilingnya. Dalam serangan mereka pertama-tama mencari lari diagonalnya dari sayap kanan, bekerja sama dengan umpan-umpan kecil sebelum suntikan terakhir kecepatan di depan.

Dan Neymar lebih dari senang untuk mengubah dirinya menjadi pemain sayap lagi, bermain di kiri seperti yang dia lakukan dengan Messi di Barcelona, ​​​​bukan menjadi pusat segalanya, seperti yang telah dia lakukan sejauh ini di PSG.

Melawan Manchester City di Liga Champions pekan lalu, bagaimanapun, itu berbeda. PSG dengan cepat menyadari bahwa mereka tidak akan mendominasi penguasaan bola sehingga mereka mundur dan mencoba melakukan serangan balik. Mereka melakukannya dengan efek yang luar biasa, tetapi bermain seperti itu Anda akan selalu mendapatkan lebih sedikit dari Messi.

Mereka akan berharap menjadi tim yang mengendalikan kepemilikan di sebagian besar pertandingan. Tapi itu mungkin menimbulkan masalah lain: gaya seperti itu lebih menguntungkan Messi dan Neymar daripada Mbappe, karena pemain Prancis itu membutuhkan ruang untuk berlari. Ini adalah dinamika yang mungkin sulit untuk diseimbangkan oleh Pochettino.

Ketiga penyerang juga harus bekerja lebih keras dalam bertahan. Ada contoh dalam beberapa pertandingan pertama tim yang menunjukkan kecenderungan untuk terbelah menjadi dua, dengan tiga bintang di depan kehilangan kontak dengan anggota tim lainnya.

Mereka tentu saja gagal di akhir pekan, kalah 2-0 di Rennes untuk kekalahan liga pertama musim ini – dan tanpa melakukan tembakan tepat sasaran. Sebelumnya mereka telah memenangkan semua delapan pertandingan Ligue 1 mereka saat mereka berusaha untuk mendapatkan kembali gelar yang dimenangkan oleh Lille musim lalu.

Beberapa minggu sebelumnya, banyak yang dibuat dari pergantian Messi dalam debut kandangnya, kemenangan 2-1 melawan Lyon pada 20 September. Tapi cerita tentang dia yang “tertegun” dan “bingung” tentang digantikan sangat luas.

Meskipun memang benar bahwa Messi ingin bermain setiap menit di setiap pertandingan, Pochettino membuat keputusan untuk mengeluarkannya karena dia tahu dia merasa tidak nyaman di lututnya. Manajer curiga ada sesuatu yang salah, dan instingnya terbukti benar ketika Messi melewatkan latihan beberapa hari berikutnya.

Tidak pernah ada pertanyaan tentang komitmen Messi untuk tim. Dan jika bukti diperlukan, itu terjadi ketika, setelah mencetak gol menakjubkan pada menit ke-74 untuk memastikan kemenangan 2-0 atas Manchester City, ia mengambil peran “pengecualian rancangan” di tembok pertahanan. Ketika kapten Marquinhos memintanya untuk melakukannya (posisi yang biasanya diambil oleh Verratti yang saat itu diganti) dia tidak berpikir dua kali.

Berikut adalah contoh lain dari dunia luar yang melompat untuk salah mengartikan suasana hati Messi. Sementara mantan pemain top memilih untuk tersinggung atas namanya dan menggertak tentang penghinaan untuk pemain hebat, Messi sendiri melihatnya sebagai tidak lebih dari sesuatu yang harus dia lakukan demi tim.

Selain kekalahan di Rennes, satu-satunya masalah yang dihadapi Messi sejauh ini adalah di luar lapangan.

Pemain Argentina itu kurang terkesan dengan rincian kontrak dan gajinya yang terungkap di sampul depan surat kabar Prancis L’Equipe. Di Spanyol butuh bertahun-tahun agar gajinya bocor, di Prancis butuh waktu kurang dari dua bulan – meskipun laporan itu dikatakan tidak akurat.

Ditambah lagi dengan sinetron menjengkelkan yang berkembang seputar pencarian keluarga Messi untuk sebuah properti di Paris. Pers lokal sering menampilkan wawancara dengan agen real estat dan pakar properti yang menanyakan jenis rumah apa yang ingin mereka beli.

Di Spanyol selalu semua tentang sepak bola dan sementara itu selalu diketahui di mana dia tinggal, privasi keluarganya dihormati.

Di Prancis sepertinya menjadi cerita yang berbeda dan dia tidak senang dengan gangguan itu, paling tidak karena itu merupakan ancaman keamanan potensial.

Tinggal bersama keluarganya di sebuah hotel – meskipun sangat mewah dan luas – jauh dari ideal, meskipun harus dikatakan bahwa Pochettino masih melakukan hal yang sama.

Tujuan utama keluarga adalah untuk menetap sesegera mungkin, meskipun itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan karena tidak banyak properti di Paris yang dapat menawarkan taman dan kehidupan luar ruangan yang luas yang mereka nikmati di rumah mereka di Castelldefels di pinggiran Barcelona.

Saat ini mereka sesekali berjalan-jalan di sekitar taman di dekat hotel mereka, selalu ditemani oleh petugas keamanan. Tetapi pencarian rumah hampir selesai, dan mencoba menempatkan semuanya pada tempatnya adalah istri Messi, Antonela.

Mustahil untuk melebih-lebihkan perannya, tidak hanya sebagai pasangan dan ibu dari anak-anak mereka, tetapi juga sebagai sahabat, orang kepercayaan dan, dalam situasi seperti ini, komponen mendasar dalam memastikan semuanya berjalan semulus mungkin.

Messi pertama kali bertemu Antonela Roccuzzo, sesama penduduk asli Rosario, ketika dia baru berusia lima tahun. Dia adalah sepupu dari sahabat masa kecilnya Lucas Scaglia, yang juga seorang pesepakbola.

Pasangan yang telah bersama sejak 2008, tidak dapat dipisahkan. Messi dengan cepat mengatakan hal tersulit tentang membuat keputusan untuk datang ke Paris adalah memberi tahu istrinya terlebih dahulu, lalu anak-anaknya tentang kepindahannya.

Tetapi di Antonela dia memiliki batu karangnya, pilar kekuatan yang membuat keluarga tetap kuat dan stabil. Gagasan dia akan pernah merenungkan langkah itu tanpa dukungan total dari belahan jiwanya dan anak-anaknya yang dia sayangi tidak terpikirkan.

Mungkin menyadari gagasan bahwa “buah tidak pernah jatuh jauh dari pohonnya”, dua anak tertua Messi berlatih dua kali seminggu dengan tim muda PSG, dan Antonella telah mengambil alih itu. Dia juga membawa anak-anak ke dan dari sekolah dan menghabiskan waktu dengan beberapa proyek pribadinya: sponsorship, kemitraan dan dukungan untuk dirinya sendiri, serta aktif di media sosial.

Saat keluarga melihat ke luar jendela hotel kemungkinan mereka akan dapat melihat beberapa dari sekian banyak pendukung yang masih berkumpul di sana, meski gelombang euforia awal setidaknya sudah mereda hingga pagar dipasang untuk menjaga suasana. gerombolan di teluk sekarang telah dihapus.

Tapi “Messimania” tidak menunjukkan tanda-tanda mereda di Paris secara lebih luas. Ketika saya masuk ke toko klub dengan tujuan membeli kaos PSG Messi kandang atau tandang pada hari pertandingan melawan Manchester City, mereka telah terjual habis.

Golnya dalam pertandingan itu – dan janji akan banyak lagi yang akan datang – berarti kami harus berada dalam perjalanan yang cukup baik.

Dapatkan keuntungan lebih dengan membuka link berikut ini! Bonus 100% untuk anda: https://linktr.ee/hujanrejeki

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s